Friday, November 19, 2010

Siri 23 : Matahari & Bayang-bayang

Assalamualaikum.....
Sedikit pengisian pagi Hari Raya Aidiladha kelmarin...Aku olahkan sedikit untuk perkongsian Jumaat kita di sini.

Dunia ini bayang-bayang semata.
Akhirat itu matahari.
Pergilah....kejarlah bayang-bayang kalau itu yang kau mahu.
Nanti kau dapat peluk dakapnya, khabarkanlah pada aku.
Dan kalau kau pilih untuk ke arah matahari,
Senyumlah..berbahagialah..kerana bayang-bayang akan sentiasa ikut belakang mengekori.
Tak percaya?
Cubalah hari ini.....


Jazakallah.

11 comments:

AJ Nismihan said...

tapi, jangan menonong mengejar matahari tanpa ada ilmu.
nanti pasti buta dengan perit panah mentari.
terbakar kulit dengan hangat sinar yang tak putus-putus.

biar bertatih itu dengan langkah yang cermat, supaya tak akhir nanti terjelepuk ke tanah yang bawah sambil terpeluk bayang-bayang yang merapat.

hidup kena pandai; dan bukan hanya memandai-mandai.
dan pandai kena ada berguru, jangan main buru-buru.
dan berguru kena ikhlas, jangan ada iri, ada dengki, ada bongkak datang menyelit dalam diri yang culas.

kan patutnya begitu saja...

~aku mahu coba bagai yang dikata kamu~

norfaridahanum said...

aaaaaaa...budiman kamu ini AJ selalu saja menampar lembut setiap baris tulis aku.tapi aq senyum saja.kerana pada aku yang lebih tua itu selalu punya kelebihan ilmu.jadi terima kasih aq hulurkan pada kamu,cikgu.

AJ Nismihan said...

tapi bukan ilmu itu ukurnya pada usia dan lama dunia yang dia hadap.
ada saja anak kecil yang bisa buat hati keras dewasa tersentuh dan belajar dari kejahilan yang ada itu.

percayalah, tiada yang benar bodoh, sebaliknya semua ada tahu dan tidak tahu yang sedikit dan ada yang banyak.

kamu sendiri, pasti lebih arif hal yang kedoktoran dari aku yang tua lebih dari kamu kan?

itulah sebab hidup ini perlu ada kongsi-kongsi dan bergantung pada yang lain; dan hujungnya bergantung pada Yang Maha Esa.

norfaridahanum said...

dan hati dewasa yang bisa tersentuh itu seharusnya dihadiahkan tunduk hormat aq.

memang bukan semuanya.jujurnya,aq juga percaya matang fikir dan gantang ilmu seseorang itu tidak dinilai pada usia saja. cuma dengan kamu,aq selalu saja tewas AJ. tapi aku kira,tewas2 aq pun bermaruah bukan?=p

ah,ilmu kedoktoran aq baru setakat 5semester..itupun sudah mahu pengsan aku menelaahnya.kadang2,rasa x mampu dan tidak cukup pandai untuk mengaji ilmu kedoktoran ini.aduhai.

fitri said...

wah. sgt berfalsafah. suka oh.

zuld said...

...(cuba nak masuk dalam madah2 itu =p)...dan adakah itu baju rayamu???
apakah semacam jer... hahahaha

Anonymous said...

-andaikan hujan dan guruh menghadirkan suram , matahari dan bayangan x mampu kelihatan .. mungkinlah..mungkin ..itu petanda , tafakurlah.. cermin-cerminkanlah.. pandang2 belakanglah.. kerna ..sinar mentari kan bersinar kembali, bayangan akan tegar mengekori-

-sgt menarik jurnal ini- TQ
..mencari mutiara..yg jatuh dimana-mana.. :p

norfaridahanum said...

fitri =)

apis,x puas ati celah mana nih?

anon...mungkinkah mungkinkah anda ini insan yg byk heret sy ke arah mentari lantas gilapkan mutiara2 yg kian kelam dlm diri?dlm semat doa,ada kuat jiwa mengharap kita bakal jadi cerminan satu sama lainnya,insyaAllah.

zuld said...

hahahaha.. kembang semangkuk jer..

maksudnya baju.. bukan tuan,ehhh cik punya baju! =p
serious!

zuld said...

and... benda hitam kat belakang tu, apsal macam exercise bike??
hahaha

Anonymous said...

10/10... :p