Saturday, May 21, 2011

Siri 32 : Hidayah dan Taufiq

Assalamualaikum...

Pernah dulu makcik aku yang seorang ini,Auntie Ana kupanggil namanya, ceritakan pada aku. Petunjuk dan hidayah itu berbeza. Begini, kalau ada yang datang khabarkan kita "Ada ceramah agama di masjid hujung minggu ini",itu petunjuk. Tapi sama ada kita akan pergi atau tidak,itu bergantung pada hidayahNya sebab Allah Maha Mengetahui "secukup" mana kita menghampirkan diri padaNya.Kedengaran payah,tapi pada aku ini teori mudah.Bila kita sentiasa usaha dan sediakan diri untuk pergi pada Dia,walau selangkah,seribu langkah Dia datang pada kita,insyaAllah. Mungkin usaha kita kecil di kaca mata manusia lain,tapi dinilai cukup di sisi Allah,lantas dia datangkan hidayah..dan hidayah lagi. Pokoknya,fitrah manusia itu jangan sekali-kali lari dari mengakui akan adanya satu kuasa yang lebih besar dari dirinya.

Yang selalu kita dengar, hidayah itu petunjuk dari Allah.Aku tak ada masalah juga dengan penyataan sedemikian. Sebab pada aku,petunjuk tu tidak perlu didefinisikan berjela-jela sebab petunjuk-petunjuk memang dah ada di sekeliling kita sejak sekian lama.

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi,dan pergantian malam dan siang,terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi orang yang berakal" (2:190)

Siapakah orang yang berakal ni?

"iaitu orang yang mengingat Allah sambil berdiri,duduk atau dalam keadaan berbaring,dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), "Ya Tuhan kami,tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia,Maha Suci Engkau,lindungilah kami dari azab neraka."(2:191)

ada sambungan lagi yang aku rasa menarik perhatian aku pada ayat 193 

"Ya tuhan kami,sesungguhnya kami mendengar orang yang menyeru kepada iman,iaitu berimanlah kamu kepada TuhanMu,maka kami pun beriman"

Hidayah Allah datang pada yang mencari.Dan jangan sekali-kali berhenti mencari atau juga berasa cukup sebab sebenar-benarnya,kita tidak akan pernah mengetahui sebanyak mana yang cukup di mata Allah s.w.t. Mungkin satu desis hati yang penuh keinsafan lahir penuh ikhlas dari seorang pemuzik terkenal sudah cukup untuk membuatkan hidayah Allah sampai padanya. Dan kemudian dibukakan lebih banyak hijab-hijab kepada petunjuk-petunjuk yang sekian lamanya telah berada di sekelilingnya. Dengan izin Allah juga,kitaran itu berterusan dan terus-terusan dia nampak petunjuk dan beroleh hidayah.Alhamdulillah.

Tapi mungkin ada juga yang sampai perlu pergi berguru,melompat ke satu demi satu laman blog agama cuba menyelesaikan kekusutan hati tapi seolah-olah gagal dan kehilangan punca.Mungkin belum cukup usahanya di sisi Allah?Wallahu'alam. Dia lebih berhak dan lebih mengetahui akan setiap kejadian hambaNya.

Selesai tentang hidayah.Bagaimana pula dengan taufiq?Kita selalu dengar sesebuah majlis ditutup dengan ungkapan "Wa billahi taufiq wal hidayah wassalamu a'laikum warahmatullahi wabarakatuh". Taufiq kalau dari segi bahasanya ialah "guidance"-macam petunjuk jugakah?Aku lebih kira taufiq itu sebagai pertolongan. Jadi bila kita mohon taufiq dari Allah,maknanya kita mohon pertolongan Allah.Tidak ada isu kenapa kita mohon taufiq dulu baru hidayah and so on. Pertolongan Allah itu dalam macam-macam cara. Kesihatan yang baik, urusan yang dipermudahkan, lorongan ke jalan yang lebih baik, ditenangkan fikiran dalam membuat keputusan. Semua itu pertolongan. Malah hidayah juga pertolongan Allah pada hambaNya.

Untuk diringkaskan macam inilah....sedang kita lena tidur,tiba-tiba kita terjaga pukul 2 pagi. Itu petunjuk Allah,insyaAllah. Kemudian kita ucapkan syukur masih bernyawa dan terus berniat mahu bangun Qiyammullail.Bersyukurlah,sebab kita beroleh hidayah untuk sentiasa mendahulukan Allah dan mengabdikan diri padaNya. Memang bukan mudah..tambah di zaman serba moden ini,yang celik mata terus cari Facebook cari Twitter kan...itu semua bergantung kepada sejauh mana telah kita latih diri untuk dekat pada Allah.Ingat,selangkah kita pada Allah,seribu langkah Allah mampir kepada kita.Dan setelah ada niat yang baik untuk berqiyammullail itu, kekuatan diri untuk bangun pergi ambil air sembahyang dan lawan rasa mengantuk ataupun rasa rugi sebab kena korbankan waktu tidur,pada aku,itulah taufiq. Maka fahamlah aku kenapa orang selalu kata taufiq itu satu peringkat tertinggi dalam hidayah.

Setakat ini saja penulisan aku hari ni.Maaf,tak bermaksud menimbulkan kecelaruan ataupun mereka-reka tafsiran sendiri.Sekadar ingin berkongsi apa yang aku fahami serta juga membuka ruang untuk siapa-siapa yang ingin berkongsi dan memberi teguran secara hikmah. Wallahua'lam.

Wabillahi taufiq wal hidayah. Wassalamualaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.. 

3 comments:

Att Ashburn said...

thanks for the info. baru hari tu baca status kawan pasal beza taufik dan hidayah jugak. sama- sama doakan kita dapat dua2 ye =D

naz said...

saya ada kawan nama taufik. tapi macam berat maksud nama yang di junjung sebab tak tentu hala haha

norfaridahanum said...

sama-sama att =)

aish,x baiklah ckp org cmtuh naz!